Minggu, 31 Agustus 2014

Konsep Supervisi Klinis

Konsep Supervisi klinis, Supervisi klinis pada dasarnya merupakan pembinaan kinerja guru dalam mengelola proses belajar mengajar yangdidesain dengan praktis dan rasional, baik desain maupun pelaksanaannya dilakukan atas dasar analisis data mengenai kegiatan-kegiatan di kelas, selanjutnya data tersebut oleh supervisor dijadikandasar penyusunan rencana, program dan prosedur,sertastrategi pembinaan guru. image

Tujuan supervisi klinis adalah meningkatkan pengajaranguru dikelas. Tujuan ini dirinci lagi ke dalam tujuan yang lebih spesifik, yaitu untuk: (1) memberikanumpan balik yang obyektif terhadap guru,

(2) mendiagnosis dan membantu memecahkan masalah-masalah pengajaran, (3) membantu guru mengembangkan pengetahuan, sikap dan keterampilannya, (4) mengevaluasi guru untuk berbagai kepentingan (promosi jabatan dan keputusan lainnya), dan (5) membantu guru mengembangkan satu sikap positif terhadap pengembangan profesional yang berkesinambungan. b. Langkah-langkah Supervisiklinis

Proses supervisiklinis dilakukan melalui tiga tahap esensial yang berbentuk siklus, yaitu (1) tahap pertemuan awal, (2) tahap observasi mengajar, dan (3) tahap pertemuan balikan. Ketiga tahapa tersebut dapat diuraiakan sebagai berikut:

1)Tahap Pertemuan Awal

Tahap pertama dalam proses supervisiklinis adalah tahap pertemuan awal (pre-conference).Pertemuan ini dilakukan sebelum melaksanakan observasi kelas oleh karena itu disebut pre-observation conference.

satu agenda yang harus dilakukanpada akhir pertemuan awal, yaitu:

(a) Menetapkan kontrak atau persetujuan antara supervisor dan guru tentang apa saja yang akan diobservasi, misalnya:

· Tujuan instruksional umum dan khusus pengajaran.

· Hubungan tujuan pengajaran dengan keseluruhan program pengajaran yang diimplementasikan.

· Aktivitas yang akan diobservasi dan kemungkinan perubahannya.

· Deskripsi spesifik tentang masalah-masalah yang ingin mendapat balikan.

(b) Menetapkan mekanisme atau aturan-aturan observasi meliputi:

· Waktu (jadwal) observasi.

· Lamanya observasi.

· Tempat observasi.

(c) Menetapkan rencana spesifik untuk melaksanakan observasi meliputi:

· Tempatduduksupervisorselama observasi.

· Perlu tidaknyatujuan observasidan jwaktunya.

· Tindakan khusus.

· Interaksisupervisordengan murid-murid.

· Perlukah adanya material atau persiapan khusus.

· Kegiatan akhirobservasi.

2)Tahap Observasi Pembelajaran

Tahap kedua dalam proses supervisiklinis adalah tahap observasi proses pembelajaran secara sistematis, obyektif, dan holistik. Fokus observasi supervisi klinis adalah pada sikap, pengetahuan dan keterampilan guru dalam melaksanakan proses pembelajaran di kelas. Proses observasi ini dilakukan sesuai dengan kesepakatan bersama antara supervisor dan guru pada waktu mengadakan pertemuan awal.

Untuk menghindari pelaksanaan observasi ini tidak mengalami kesulitan diperlukan bermacam-macam keterampilan. ada dua aspek yang harus diputuskan dan dilaksanakan oleh supervisor sebelum dan sesudah melaksanakan observasi mengajar, yaitu menentukan aspek-aspek yang akan diobservasi mengajar dan bagaimana cara mengobservasinya.Aspek-aspek yang akan diobservasi harus sesuai dengan hasil diskusi dan kesepakatan antarasupervisor dan guru pada waktu pertemuan awal.

“If we follow through with the cycle of clinical supervisor the teacher and supervisor in the preobservation conference have decided on the specific behaviors of teacher and students which the supervisor will observe. The supervisor concentrates on the presence or absence of the spesific behaviors.” Artinya, bahwa jika kita mengikutifokus spesifik yang akan diamati dalam siklus supervisi klinis oleh supervisorkepada guru yang telah diputuskan melalui kesepakan dalam pertemuan awal, maka supervisor harus berkonsentrasi pada ada atau tidak adanya fokusspesifikyang telah diputuskan tersebut.

Sedangkan mengenai bagaimana mengobservasi juga perlu mendapatkan perhatian. Maksud baik supervisi akan tidak berarti apabila usaha-usaha observasi tidak bisa memperoleh data yang seharusnya diperoleh. Tujuan utama pengumpulan data adalah untuk memperoleh informasi yang nantinya akan digunakan untuk mengadakan tukar pikiran dengan guru setelah observasi aktivitas yang telah dilakukan di kelas. Di sinilah letak pentingnya teknik dan instrumen oberservasi yang bisa digunakan untuk mengobservasi guru mengelola proses belajar mengajar.

Sehubungan dengan teknik dan instrumen ini, sebenarnya pada peneliti telah banyak yang mengembangkan bermacam-macam teknik yang bisa digunakan dalam mengobservasi pengajaran. kita untuk menggunakannya dalam proses supervisi klinis beberapa teknik tersebut adalah sebagai berikut:

(a) Selective verbatim. Di sini supervisor membuat semacam rekaman tertulis, yang bisa dibuat dengan secara rinci. Sudah barang tentu tidak semua kejadian verbal harus direkam dan sesuai dengan kesepakatan bersama antara supervisor dan guru pada pertemuan awal, hanya kejadian-kejadian tertentu yang harus direkam secara selektif. Transkrip ini bisa ditulis langsung berdasarkan pengamatan dan bisa juga menyalin

dari apa yang direkam terlebih dahulu melalui tape recorder. (b)Rekaman observasional dalam grafik atau gambar. Di sini, supervisor mendokumentasikan perilaku-perilaku murid-murid sebagaimana mereka berinteraksi dengan seorang guru selama pengajaran berlangsung. Seluruh kompleksitas perilaku dan interaksi di deskripsikan secara bergambar. Melalui penggunaan grafik atau gambar ini, supervisor bisa mendokumentasikan secara visual interaksi guru dengan murid-murid dengan murid. Sehingga dengan mudah diketahui apakah guru hanya berinteraksi dengan semua murid atau hanya dengan sebagian murid, apakah semua murid atau hanya sebagian murid yang terlibat proses belajar

mengajar.

(c) Wide-lens techniques. Di sini supervisor membuat catatan yang lengkap mengenai kejadian-kejadian di kelas dan cerita yang panjang lebar. Teknik ini bisa juga disebut dengan anecdotal record.

(d) Checklist and timeline coding. Di sini supervisor mengobservasi dan mengumpulkan data perilaku belajar mengajar.Perilaku pembelajaran ini sebelumnya telah diklasifikasi atau dikategorikan.

3)Tahap PertemuanBalikan

Tahap ketiga dalam proses supervisiklinis adalah tahap pertemuan balikan. Pertemuan balikan dilakukan segera setelah melaksanakan observasi pengajaran, dengan terlebih dahulu dilakukan analisis terhadap hasil observasi. Tujuan utama pertemuan balikan ini adalah menindaklanjuti apa saja yang dilihat oleh supervisor, sebagai observer, terhadap proses belajar mengajar. Pembicaraan dalam pertemuan balikan ini adalah ditekankan pada identifikasi dan analisis persamaan dan perbedaan antara perilaku guru dan murid yang direncanakan dan perilaku aktual guru dan murid, serta membuat keputusan tentang apa dan bagaimana yang seharusnya akan dilakukan sehubungan dengan perbedaan yang ada.

Pertemuan balikan ini merupakan tahap yang penting untuk mengembangkan perilaku guru dengan cara memberikan balikan tertentu. Balikan ini harus deskriptif, spesifik, konkrit, bersifat memotivasi, aktual, dan akurat sehingga betul-betul bermanfaat bagi guru. Paling tidak ada lima manfaat pertemuan balikan bagi gurusebagaimana dikemukakan oleh Goldhammer, dkk. (1981), yaitu: (1) guru bisa diberi penguatan dan kepuasan kerja, sehingga bisa termotivasi dalam kerjanya, (2) isu-isu dalam pengajaran bisa didefinisikan bersama supervisor dan guru dengan tepat, (3) supervisor bila mungkin dan perlu, bisa berupaya mengintervensi secara langsung guru untuk memberikan bantuan didaktik dan bimbingan, (4) guru bisa dilatih dengan teknik ini untuk melakukan supervisi terhadap dirinya sendiri, dan (5) guru bisa diberi pengetahuan tambahan untuk meningkatkan tingkat analisis profesionalisme diri pada masa yang akan datang.

Sebelum mengadakan pertemuan balikan supervisor terlebih dahulu menganalisis hasil observasi dan merencanakan bahan yang akan dibicarakan dengan guru. Begitu pula diharapkan guru menilai dirinya sendiri.Setelah itu dilakukan pertemuan balikan ini.Dalam pertemuan balikan ini sangat diperlukan adanya keterbukaan antara supervisor dan guru.Sebaiknya, sedari awal supervisor menanamkan kepercayaan pada diri guru bahwa pertemuan balikan ini bukan untuk menyalahkan guru melainkan untuk memberikan masukan perbaikansebelum melanjutkan dengan analisis bersama setiap aspek pengajaran yang menjadi perhatian supervisi klinis.

Berikut ini beberapa langkah penting yang harus dilakukan selama pertemuanbalikan:

(a)Menanyakan perasaan guru secara umum atau kesannya terhadap pengajaran yang dilakukan, kemudian supervisor berusaha memberikan penguatan.

(b)Menganalisis pencapaian tujuan pengajaran. Di sini supervisor bersama guru mengidentifikasi perbedaan antara tujuan pengajaran yang direncanakan dan tujuan pengajaran yang dicapai.

(c)Menganalisis target keterampilan dan perhatian utama guru. Di sini (supervisor bersama guru mengidentifikasi target ketrampilan dan perhatian utama yang telah dicapai dan yang belum dicapai. Bisa jadi pada saat ini supervisor menunjukkan hasil rekaman observasi, sehingga guru mengetahui apa yang telah dilakukan dan dicapai, dan yang belum sesuai dengan target keterampilan dan perhatian utama guru sebagaimana disepakati pada tahap pertemuan awal. Apabila dalam kegiatan observasi supervisor merekam proses belajar mengajar dengan alat elektronik, misalnya dengan menggunakan alat syuting, maka sebaiknya hasil rekaman ini dipertontonkan kepada guru sehingga ia dengan bebas melihat dan menafsirkannya sendiri.

(d)Supervisor menanyakan perasaannya setelah menganalisis target keterampilan dan perhatian utamanya.

(e)Menyimpulkan hasil dari apa yang telah diperolehnya selama proses supervisiklinis. Dalam kegiatan ini supervisi memberikan kesempatan kepada guru untuk menyimpulkan target keterampilan dan perhatian utamanya yang telah dicapai selama proses supervisi klinis.

(f) Mendorong guru untuk merencanakan latihan-latihan berikut sekaligus menetapkan rencana berikutnya.

Urutan kegiatansupervisi pembelajaran secara klinis dapat digambarkan sebagai berikut:

Proses Supervisi Klinisclip_image002

Dalam pelaksanaan supervisi klinis sangat diperlukan iklim kerja yang baik dalam pertemuan awal, observasi pengajaran, maupun dalam pertemuan balikan.Faktor yang sangat menentukan keberhasilan supervisiklinis sebagai satu pendekatan supervisi pengajaran adalah kepercayaan (trust) pada guru bahwa tugas supervisor semata-mata untuk membantumengembangkan pengajaran guru.Upaya memperoleh kepercayaan guru ini memerlukan satu iklim kerja yang oleh para teoritisi disebut dengan istilah kolegial (collegial).

Pelaksanaan supervisiklinis bisa dikatakan telah memiliki iklim kolegial apabila antara supervisor dan guru bukanlah hubungan atasan dan bawahan atau tetapi hubungan sesama. Hal lain penentu keberhasilan supervisiklinisadalah kesediaandan kebersamaansupervisor dan guru untuk meluangkan waktu masing-masing dalam semua tahapan yang harus dilakukan.

 

BACA SELENGKAPNYA »

Sabtu, 30 Agustus 2014

Tujuan Supervisi Pembelajaran

Tujuan supervisi pembelajaran pada prinsipnya sama dengan tujuan supervisi akademik secara umum. Kegiatan supervisi akademik adalah untuk membantu guru mengembangkan kemampuan mencapai tujuan pembelajaran yang direncanakan bagi murid-muridnya. Dengan demikian tujuan yang paling pokok dalam supervisi pembelajaran bagaimana guru mencapai tujuan pembalajaran yang telah ditetapkan.

Selain itu, supervisi pembelajaran bertujuan untuk meningkatkan pertumbuhan, pengembangan, interaksi, penyelesaian masalah yang bebas kesalahan, dan sebuah komitmen untuk membangun kapasitas guru.Unruh dan Turner (1970) menyatakan bahwa supervisi merupakan sebuah proses sosial dari stimulasi, pengasuhan, dan memprediksi pengembangan professional gurudan pengawas sebagai penggerak utama dalam pengembangan kondisi pembelajaran secara optimum. image

Tujuan lainnya dari supervisi pembelajaran menurutbeberapaahliadalahuntuk: (1)meningkatkaninteraksi (3) meningkatkan kualitas belajar peserta didik, (4) membangun kepercayaan, dan (4) mengubah hasil pembelajaran dan pengembangan kehidupan yang lebih baik untuk guru dan peserta didik.

Supervisi pembelajaran yang dilaksanakan secara tepat dan berkesinambungan akan meningkatkan kualitas proses pembelajaran yang dilakukan oleh guru. Pembelajaran yang berkualitas akan berdampak positif terhadap kualitas hasil belajar peserta didik. Oleh karena itu pengawas sekolah dituntut untuk mampu merencanakan, melaksanakan, menganalisis, dan melaksanakan rencana tindak lanjut supervisi pembelajaran agar menghasilkan guru yang mampu menghasilkan outcome pembelajaranberkualitas dansesuai tuntutan kurikulum 2013.

BACA SELENGKAPNYA »

Jumat, 29 Agustus 2014

Konsep Supervisi Pembelajaran

Supervisi pembelajaran secara umum merupakan bantuan profesional kepada guru dalam meningkatkan kualitas proses pembelajaransehingga guru dapat membantu peserta didik untukbelajar lebih aktif, kreatif, inovatif, efektif, efisein dan menyenangkan. Dalam konteks kurikulum 2013, kualitas proses pembelajaran yang harus ditingkatkan adalah bagaiman guru membantu peserta didik untuk meningkatkan kemampuan kreativitas mereka melalui kegiatan mengamati, menanya, menalar, mencoba, dan membentuk jejaring dalam proses pembelajaran.Oleh karena itu, supervisi pembelajaran ini harus dilakukan secaraterencana.

Selain itu, kegiatan supervisi pembelajaran harus membantu guru agar mampu melakukan proses pembelajaran yang berkualitasagar dapat meningkatkan hasil belajarpeserta didik sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan dengan mandiri. Supervisi pembelajaran merupakan “...the process of bringing about improvement in instruction by working with people who are helping the pupils. It is a process of stimulating growth and a means of helping teachers to help themselves....”Artinya, bahwa supervisi pembelajaran merupakan proses mengupayakan peningkatan proses pembelajaran melalui kerjasama dengan orang yang membimbingpeserta didik, proses melakukan stimulasi perkembangan,dan sebagai mediabagi guru untuk memperbaiki diri. Dengan demikian, supervisi pembelajaran lebih menekankan pada memberi doronganperbaikan mandiri guru dalam meningkatkan proses pembelajaran. image

Fungsi dukungan dalam supervisi pembelajaran adalah menyediakan bimbingan profesional dan bantuan teknis pada guru untuk meningkatkan proses pembelajaran.Logikanya, dengan mengajar lebih baik berarti membantu peserta didikuntuk belajar lebih bermakna, lebih berkualitas, lebih cepat, lebih mudah, lebih menyenangkan,lebih banyak, lebih aplikatifdanefektif.

Dalam konteks implementasi kurikulum 2013, kegiatan untuk membantu peserta didiktersebut diharapkan dapat memberi pengalaman proses pembelajaran yang tidak hanyameningkatkanpengetahuansaja, tetapi harus meningkatkan kreativitas, inovasi, berfikir kritis, dan berkarakter kuat, diantaranyabertanggung jawab, mandiri, toleran, produktif, bekerja sama, dan lain-lain, disamping dukungan kemampuan memanfaatkan informasi dan berkomunikasi.Olehkarena itu, guru membutuhkan bantuan dan dukungandalam memahami dan mempraktekkan strategi dan teknikpembelajaran yang dapat meningkat hasil belajar peserta didiksesuai dengan tuntutan kurikulum.

Beberapa upaya yang dapat mendukung guru adalah meningkatkan proses pembelajaran, diantaranya:

1. Menggunakan buku petunjuk guru dan peserta didik dan bahan pembantulainnyasecara efektif.

2. Mengembangkan metodologi dan teknik pembelajaran yang bervariasi danfleksibelsesuai dengan tujuan.

3. Memanfaatkanlingkungan sekitar sebagaisumber belajar.

4. Menciptakan suasana pembelajaran yang kondusif.

5. Mengenali karakteristik peserta didik baik fisik, psikis, bakat, minat, maupun kebutuhannya sebagai bahan pertimbangan proses pembelajaran yang akan dilakukan.

6. Meningkatkan kemampuan mengamati, menanya, menalar, mencoba, dan membentuk jejaring.

7. Mengevaluasi peserta didikdengan lebih akurat, teliti, dan holistik.

8. Mengoptimalkan informasi dan teknologiuntukmeningkatkan inovasi dan kreatifitas layanan pembelajaran.

9. Melakukan pengembangan keprofesian secara berkelanjutan.

BACA SELENGKAPNYA »

Kamis, 28 Agustus 2014

Penilaian otentik (Authentic assessment) pada pembelajaran tematik.

Penilaian otentik (Authentic assessment) pada pembelajaran tematik. image

Penilaian dalam pembelajaran tematik menggunakan jenis penilaian otentik.

a. Karakteristik penilaian otentik menurut Nurhadi (2004:173) adalah sebagai berikut:

1) Melibatkan pengalaman nyata (involves real-word experience)

2) Dilaksanakan selama dan sesudah proses pembelajaran berlangsung.

3) Mencakup penilaian pribadi (self assessment) dan refleksi.

4) Yang diukur ketrampilan dan performansi, bukan mengingat fakta.

5) Berkesinambungan.

6) Terintegrasi .

7) Dapat digunakan sebagai umpan balik.

8) Kriteria keberhasilan dan kegagalan diketahui siswa dangan jelas.

b. Tujuan penilaian otentik

1) Menilai kemampuan individu melalui tugas tertentu.

2) Menentukan kebutuhan pembelajaran.

3) Membantu dan mendorong siswa.

4) Membantu dan mendorong guru untuk membelajarkan lebih baik.

5) Menentukan strategi pembelajaran.

6) Akuntabilitas lembaga.

7) Meningkatkatkan kualitas pendidikan.

c. Prinsip-prinsip penilaian otentik

1) Keeping track, penilaian otentik mampu menelusuri dan melacak kemajuan siswa sesuai dengan rencana pembelajaran yang telah ditetapkan.

2) Checking up, penilaian otentik mampu mengecek ketercapaian kemampuan siswa dalam proses pembelajaran.

3) Finding out, penilaian harus mampu mencari dan menemukan serta mendeteksi kesalahan-kesalahan yang menyebabkan terjadinya kelemahan dalam proses pembelajaran

4) Summing up, penilaian harus mampu menyimpulkan apakah peserta didik telah mencapai kompetensi yang ditetapkan.

d. Jenis penilaian otentik

1. Tes standar prestasi

2. Tes buatan guru

3. Catatan kegiatan

4. Catatan anekdot

5. Skala sikap

6. Catatan tindakan

7. Konsep pekerjaan

8. Tugas individu

9. Tugas kelompok atau kelas

10. Diskusi

11. Wawancara

12. Catatan pengamatan

13. Peta perilaku

14. Portofolio

15. Kuesioner

16. Pengukuran sosiometri.

BACA SELENGKAPNYA »

Rabu, 27 Agustus 2014

Langkah-langkah penggunaan pendekatan saintifik dalam pembelajaran tematik

Langkah-langkah penggunaan pendekatan saintifik dalam pembelajaran tematik,

a. Invitasi/apersepsi

Pada tahap ini guru melakukan brainstrorming dan menghasilkan kemungkinan topik untuk penyelidikan. Topik dapat bersifat umum atau khusus, tetapi harus mampu menimbulkan minat siswa dan memberikan wilayah yang cukup untuk penyelidikan. Menurut Aisyah (2007), apersepsi dalam kehidupan dapat dilakukan, yaitu dengan mengaitkan peristiwa yang telah diketahui siswa dengan materi yang akan dibahas. Dengan demikian, tampak adanya

kesinambungan pengetahuan karena diawali dari hal-hal yang telah diketahui siswa sebelumnya dan ditekankan pada keadaan yang ditemui dalam kehidupan sehari-hari (kontekstual)

b. Eksplorasi

Pada tahap ini siswa dibawah bimbingan guru mengidentifikasi topik penyelidikan. Pengumpulan data dan informasi selengkap-lengkapnya tentang materi dapat dilakukan dengan bertanya (wawancara), mengamati, membaca, mengidentifikasi, serta menganalisis (menalar) dari sumber-sumber langsung (tokoh, obyek yang diamati) atau sumber tidak langsung misalnya buku, Koran, atau sumber-sumber informasi publik yang lain.  image

c. Mengusulkan penjelasan/solusi

Pada tahap ini seluruh informasi, temuan, sintesa yang telah dikembangkan dalam proses penyelidikan dibahas dengan teman secara berpasangan ataupun dalam kelompok kecil. Saling mengkomunikasikan hasil temuan, menguji hipotesis kemudian melaporkan atau menyajikannya di depan kelas untuk menggambarkan temuan setelah pembahasan. Menurut Aisyah (2007) tahap ini adalah tahap proses pembentukan konsep yang dapat dilakukan melalui berbagai pendekatan dan metode. Misalnya pendekatan ketrampilan proses, life skill, demonstrasi, eksperimen, diskusi kelompok, bermain peran dan lain-lain.

d. Mengambil tindakan

Berdasarkan temuan yang dilaporkan siswa menindaklanjuti dengan menyusun simpulan serta penerapan dari emuan-temuannya. Untuk mengungkap pengetahuan dan penguasaan siswa terhadap materi dapat dilakukan melalui evaluasi. Evaluasi merupakan suatu bentuk pengukuran atau penilaian terhadap suatu hasil yang telah dicapai.

Evaluasi meliputi:

1) Pemahaman konsep dan prinsip sains dalam kehidupan sehari-hari.

2) Penerapan konsep dan ketrampilan sains dalam kehidupan sehari-hari.

3) Penggunaan proses ilmiah dalam pemecahan masalah.

4) Pembuatan keputusan yang didasarkan pada konsep-konsep ilmiah. e. Penilaian pembelajaran tematik menggunakan 5 (lima) domain, yaitu:

1) Konsep, meliputi penguasaan konsep dasar, fakta dan generalisasi.

2) Proses, penggunaan proses ilmiah dalam menemukan konsep pada saat penyelidikan (eksplorasi)clip_image001[9]

3) Aplikasi, penggunaan konsep dan proses dalam situasi yang baru atau dalam kehidupan.

4) Kreativitas, pengembangan kuantitas dan kualitas pertanyaan, penjelasan, dan tes untuk memvalidasi penjelasan secara personal.

5) Sikap, mengembangkan sikap positif.

Penilaian otentik sesuai diterapkan dalam penilaian pembelajaran tematik integrative.

BACA SELENGKAPNYA »

Selasa, 26 Agustus 2014

Implikasi Pembelajaran Tematik di Sekolah Dasar

Implikasi Pembelajaran Tematik di Sekolah Dasar

a. Bagi guru

Pembelajaran tematik memerlukan guru yang kreatif baik dalam menyiapkan kegiatan/pengalaman belajar bagi anak, juga dalam memilih kompetensi dari berbagai mata pelajaran dan mengaturnya agar pembelajaran menjadi lebih bermakna, menarik, menyenangkan dan utuh. image

 

b. Bagi siswa

1) Siswa harus siap mengikuti kegiatan pembelajaran yang dalam pelaksanaannya dimungkinkan untuk bekerja baik secara individual, pasangan, kelompok kecil ataupun klasikal.

2) Siswa harus siap mengikuti kegiatan pembelajaran yang bervariasi secara aktif misalnya melakukan diskusi kelompok, mengadakan penelitian sederhana, dan pemecahan masalah

 

c. Terhadap sarana prasarana, sumber belajar dan media pembelajaran.

1) Pembelajaran tematik pada hakekatnya menekankan pada siswa baik secara individual maupun kelompok untuk aktif mencari, menggali dan menemukan konsep serta prinsip-prinsip secara holistik dan otentik. Oleh karena itu, dalam pelaksanaannya memerlukan berbagai sarana dan prasarana belajar.

2) Pembelajaran ini perlu memanfaatkan berbagai sumber belajar baik yang sifatnya didesain secara khusus untuk keperluan pelaksanaan pembelajaran (by design), maupun sumber belajar yang tersedia di lingkungan yang dapat dimanfaatkan (by utilization).

3) Pembelajaran ini juga perlu mengoptimalkan penggunaan media pembelajaran yang bervariasi untuk membantu siswa dalam memahami konsep-konsep yang abstrak.

4) Penerapan pembelajaran tematik di sekolah dasar menggunakan buku ajar yang sudah ada saat ini demikian pula cara guru membelajarkannya. Namun masih dimungkinkan pula untuk menggunakan buku suplemen sebagai bahan pengembangan.

BACA SELENGKAPNYA »

Senin, 25 Agustus 2014

Hakikat Pembelajaran Tematik

Hakikat Pembelajaran tematik Kurikulum 2013

1). Belajar pada hakekatnya merupakan proses perubahan yang terjadi berupa kecakapan, sikap, kebiasaan, dan pengetahuan. Perubahan ini bersifat menetap dalam tingkah laku yang terjadi sebagai suatu hasil dari latihan atau pengalaman.

2). Pembelajaran pada hakikatnya adalah suatu proses interaksi antar anak dengan anak, anak dengan sumber belajar dan anak dengan pendidik. Kegiatan pembelajaran ini akan menjadi bermakna bagi anak jika dilakukan dalam lingkungan yang nyaman dan memberikan rasa aman bagi anak. Proses belajar bersifat individual dan kontekstual, artinya proses belajar terjadi dalam diri individu sesuai dengan perkembangannya dan lingkungannya. image

3.) Belajar bermakna (meaningfull learning) merupakan suatu proses dikaitkannya informasi baru pada konsep-konsep relevan yang terdapat dalam struktur

kognitif seseorang. Kebermaknaan belajar sebagai hasil dari peristiwa mengajar ditandai oleh terjadinya hubungan antara aspek-aspek, konsep-konsep, informasi atau situasi baru dengan komponen-komponen yang relevan di dalam struktur kognitif siswa. Dahulu siswa ”diberi” tahu, sekarang siswa ”mencari” tahu. Proses belajar tidak sekadar menghafal konsep-konsep atau fakta-fakta belaka, tetapi merupakan kegiatan menghubungkan konsep-konsep untuk menghasilkan pemahaman yang utuh, sehingga konsep yang dipelajari akan dipahami secara baik dan tidak mudah dilupakan. Dengan demikian, agar terjadi pembelajaran bermakna maka guru harus selalu berusaha menciptakan aktivitas siswa untuk selalu mencari tahu.

Dengan kata lain, belajar akan lebih bermakna jika anak mengalami langsung apa yang dipelajarinya dengan mengaktifkan lebih banyak indera dari pada hanya mendengarkan orang/guru menjelaskan.

BACA SELENGKAPNYA »

Minggu, 24 Agustus 2014

Konsep model pembelajaran tematik

Konsep pembelajaran tematik merupakan konsep pembelajaran terpadu. Konsep model pembelajaran tematik yang dipelajari di Indonesia adalah konsep pembelajaran terpadu yang dikembangkan oleh Fogarty (1990). Model pembelajaran terpadu yang dikembangkan oleh Fogarty berawal dari konsep pendekatan interdisipliner yang dikembangkan oleh Jacob (Hesti;2008)

Model pembelajaran tematik yang digunakan pada kurikulum di Indonesia ada tiga yakni:

a). Model hubungan/terkait (connected model)

Pada model pembelajaran ini ciri utamanya adalah adanya upaya untuk menghubungkan beberapa materi (bahan kajian) ke dalam satu disiplin ilmu. Sebuah model penyajian yang menghubungkan, materi satu dengan materi yang lain. Menghubungkan tugas/keterampilan yang satu dengan tugas/ketrampilan yang lain. Keunggulan model ini, peserta didik memperoleh gambaran yang menyeluruh tentang sebuah konsep, sehingga transfer pengetahuan lebih mudah dilakukan karena konsep pokok dikembangkan secara terus menerus.

Model tersebut dapat digambarkan sebagai berikut:

clip_image002

 

2). Model jaring laba-laba (webbed model)

Model pembelajaran ini diawali dengan pemilihan tema. Setelah tema ditentukan dilanjutkan dengan pemilihan sub-sub tema dengan memperhatikan keterkaitannya antar mata pelajaran. Aktivitas belajar siswa direncanakan

berdasarkan sub-sub tema yang sudah ditentukan. Keuntukan model pembelajaran ini bagi peserta didik adalah diperolehnya pandangan secara utuh tentang kegiatan dari ilmu yang berbeda-beda.

Model tersebut dapat digambarkan sebagai berikut:

clip_image005

3).Model terpadu (integrated model)

Model pembelajaran ini menggunakan pendekatan antar mata pelajaran yang dipadukan. Beberapa mata pelajaran dicari konsep, sikap, dan ketrampilan yang tumpang tindih dipadukan menjadi satu. Kegiatan guru pertama menyeleksi konsep, nilai-nilai dan ketrampilan yang memiliki keterkaitan erat satu sama lain dari berbagai mata pelajaran. Keuntungan medel pembelajaran ini bagi peserta didik adalah lebih mudah mengaitkan materi pembelajaran dari berbagai mata pelajaran. Model inilah yang dikembangkan sebagai pembelajaran tematik terpadu di kurikulum 2013.

BACA SELENGKAPNYA »

Landasan utama pembelajaran tematik

National Science Teacher Association (NSTA) mendefinisikan pendekatan ini sebagai belajar/mengajar sains dan teknologi dalam konteks pengalaman manusia. Pendidikan sains pada hakekatnya merupakan upaya pemahaman, penyadaran, dan pengembangan nilai positif tentang fenomena alam dan sosial yang meliputi produk dan proses. image

Landasan utama konsep pembelajaran tematik yaitu:

a.    filosofis
Secara filosofis pengembangan kurikulum mengacu pada filosofi pendidikan yang berbasis pada nilai-nilai luhur, nilai akademik, kebutuhan peserta didik dan masyarakat, pengembangan kurikulum berbasis kompetensi.

b.    Yuridis
Landasan yuridis pengembangan kurikulum ada dua yakni:
1)    RPJMN 2010-2014 sektor pendidikan, yaitu tentang perlunya perubahan metodologi pembelajaran dan penataan kurikulum.
2)    Inpres nomor 1 tahun 2010 tentang percepatan pelaksanaan prioritas pembangunan nasional, penyempurnaan kurikulum dan metode pembelajaran aktif berdasarkan nilai budaya bangsa untuk membentuk daya saing dan karakter bangsa.

c.    Psikologis
Landasan pengembangan pembelajaran tematik secara psikologis adalah mengacu pada teori Gestalt. Gestalt berasal dari bahasa Jerman yang berarti bentuk yang utuh atau pola kesatuan. Teori ini memandang kejiwaan manusia  terikat  pada  pengamatan  yang  berbentuk  wujud  menyeluruh “whole configuration”

BACA SELENGKAPNYA »

Sabtu, 23 Agustus 2014

Pengertian Pembelajaran Tematik Terpadu

Pembelajaran tematik terpadu merupakan pendekatan pembelajaran yang mengintegrasikan berbagai kompetensi dari berbagai mata pelajaran ke dalam berbagai tema. Pengintegrasian tersebut dilakukan dalam dua hal, yaitu integrasi sikap, keterampilan dan pengetahuan dalam proses pembelajaran dan integrasi berbagai konsep dasar yang berkaitan. Tema merajut makna berbagai konsep dasar sehingga peserta didik tidak belajar konsep dasar secara parsial. Dengan demikian pembelajarannya memberikan makna yang utuh kepada peserta didik seperti tercermin pada berbagai tema yang tersedia. image

Dalam pembelajaran tematik terpadu, tema yang dipilih berkenaan dengan alam dan kehidupan manusia. Untuk kelas I, II, dan III, keduanya merupakan pemberi makna yang substansial terhadap mata pelajaran PPKn, Bahasa Indonesia, Matematika, Seni-Budaya dan Prakarya, serta Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan. Di sinilah Kompetensi Dasar dari IPA dan IPS yang diorganisasikan ke mata pelajaran lain memiliki peran penting sebagai pengikat dan pengembang Kompetensi Dasar mata pelajaran lainnya.

Dari sudut pandang psikologis, peserta didik belum mampu berpikir abstrak untuk memahami konten mata pelajaran yang terpisah kecuali kelas IV, V, dan VI sudah mulai mampu berpikir abstrak. Pandangan psikologi perkembangan dan Gestalt memberi dasar yang kuat untuk integrasi Kompetensi Dasar yang diorganisasikan dalam pembelajaran tematik. Dari sudut pandang transdisciplinarity maka pengotakan konten kurikulum secara terpisah ketat tidak memberikan keuntungan bagi kemampuan

BACA SELENGKAPNYA »

Peran Kepala sekolah dalam Perencanaan dan Pelaksanaan (Actuating) Pembelajaran

Peran Kepala sekolah dalam Perencanaan Pembelajaran

Dalam perencanaan , kepala sekolah perlu melibatkan sejumlah orang. Bukan hanya orang-orang dalam sekolah yang dilibatkan, tetapi juga orang-orang di luar sekolah. Dengan melibatkan sejumlah orang dalam perencanaan, di samping cukup banyak yang ikut serta berpikir, juga semua aspirasi dan kebutuhan sekolah dan masyarakat akan tertampung

image

Peran Kepala Sekolah dalam Pelaksanaan (Actuating) Pembelajaran

Pelaksanaan pembelajaran merupakan dimana seorang guru diharapkan dapat memotivasi, mendorong dan memberi semangat/inspirasi kepada siswa, sehingga siswa dapat mencapai tujuannya. Kegiatan pelaksanaan pembelajaran di sekolah terutama ditujukan kepada guru sebab merekalah yang terlibat lagi dalam proses pendidikan dan pembelajaran. Kepala sekolah dalam hal ini menekankan kegiatannya pada usaha mempengaruhi guru-guru dalam melaksanakan tugas mengajar

Pelaksanaan adalah kegiatan memimpin bawahan dengan jalan memberi perintah, memberi petunjuk, mendorong semangat kerja, menegakkan disiplin, memberikan berbagai usaha lainnya hingga mereka dalam melaksanakan tugas mengikuti arah yang telah ditetapkan dalam petunjuk, peraturan atau pedoman yang telah ditetapkan .

BACA SELENGKAPNYA »

Jumat, 22 Agustus 2014

Keseimbangan soft skils dan hard skills dalam Kurikulum 2013

Kurikulum tahun 2013 mengakomodir keseimbangan antara soft skils dan hard skills yang meliputi aspek kompetensi sikap, ketrampilan, dan pengetahuan. kompetensi dikembangkan melalui pembelajaran tematik terpadu yang dilaksanakan dengan pendekatan sains. image

Pada kurikulum 2013 pembelajaran tematik terpadu diberlakukan di seluruh kelas di sekolah dasar. Model pembelajaran tematik terpadu perlu dikupas di dalam salah satu materi diklat yang akan diawali dari pengkajian ruang lingkup berbagai mata pelajaran. Kupasan atau kajian ini tentunya masih membutuhkan motivasi, kontribusi dan adaptasi dari pengawas, kepala sekolah, guru dan siswa setempat. Karena suatu model pembelajaran sangat cocok dengan siswa A di kelas A belum tentu cocok apabila disajikan untuk siswa B di tempat B.

Ruang lingkup pengembangan pembelajaran tematik meliputi seluruh mata pelajaran yaitu: Pendidikan Agama, Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan, Bahasa Indonesia, Matematika, IPA, IPS, Seni Budaya dan Prakarya, serta Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan yang disajikan secara terpadu dengan tema sebagai pemersatu.

Pembelajaran Tematik meliputi berbagai mata pelajaran yang disajikan secara terpadu dengan tema sebagai pemersatunya. Untuk menyatukan berbagai kompetensi dasar dari berbagai mata pelajaran, perlu penelaahan atau kajian yang mendalam dengan mengacu pada standar kompetensi lulusan. Pembelajaran tematik disajikan secara fleksibel, tidak dipaksakan, melainkan mengalir begitu saja keterpaduannya, saling melengkapi, saling mengkait, dan tidak terpisahkan. Pelaksanaan pembelajarannya menggunakan pendekatan saintifik.

BACA SELENGKAPNYA »

Peran Kepala sekolah dalam pemimpin pembelajaran

Peran Kepala sekolah dalam pemimpin pembelajaran, Kepala sekolah merupakan kunci keberhasilan dalam memberdayakan masyarakat dan lingkungan sekolah untuk itu sebagai seorang pemimpin kepala sekolah diharapkan mampu untuk berusaha membina, mengelola dan mengembangkan sumber daya-sumber daya yang ada di sekolah. image

Kepala Sekolah mempunyai tugas pokok mengelola penyelenggaraan kegiatan pendidikan dan pembelajaran di sekolah. Secara lebih operasional tugas pokok kepala sekolah mencakup kegiatan menggali dan mendayagunakan seluruh sumber daya sekolah secara terpadu dalam kerangka pencapaian tujuan sekolah secara efektif dan efisien.

Diantara tugas tugad pokok kepala sekolah Ada yang berkaitan dengan kepemimpinan pembelajaran yaitu

1) Pendidik (Educator)

Sebagai pendidik, kepala sekolah melaksanakan kegiatan perencanaan, pengelolaan, dan evaluasi pembelajaran. Kegiatan perencanaan menuntut kapabilitas dalam menyusun perangkat-perangkat pembelajaran; kegiatan pengelolaan mengharuskan kemampuan memilih dan menerapkan strategi pembelajaran yang efektif dan efisien; dan kegiatan mengevaluasi mencerminkan kapabilitas dalam memilih metode evaluasi yang tepat dan dalam memberikan tindak lanjut yang diperlukan terutama bagi perbaikan pembelajaran . Sebagai pendidik, kepala sekolah juga berfungsi membimbing siswa, guru dan tenaga kependidikan lainnya.

2.) Pemimpin (leader)

Sebagai pemimpin, kepala sekolah berfungsi menggerakkan semua potensi sekolah, khususnya tenaga guru dan tenaga kependidikan bagi pencapaian

tujuan sekolah. Dalam upaya menggerakkan potensi tersebut, kepala sekolah dituntut menerapkan prinsip-prinsip dan metode-metode kepemimpinan yang sesuai dengan mengedepankan keteladanan, pemotivasian, dan pemberdayaan staf.

3) Pengelola (manajer).

Sebagai pengelola, kepala sekolah secara operasional melaksanakan

pengelolaan kurikulum, peserta didik, ketenagaan, keuangan, sarana dan prasarana, hubungan sekolah-masyarakat, dan ketatausahaan sekolah. Semua kegiatan-kegiatan operasional tersebut dilakukan melalui oleh seperangkat prosedur kerja berikut: perencanaan, pengorganisasian, penggerakan, dan pengawasan. Berdasarkan tantangan yang dihadapi sekolah, maka sebagai pemimpin, kepala sekolah melaksanakan pendekatan-pendekatan baru dalam rangka meningkatkan kapasitas sekolah.

4) Administrator.

Dalam pengertian yang luas, kepala sekolah merupakan pengambil kebijakan tertinggi di sekolahnya. Sebagai pengambil kebijakan, kepala sekolah melakukan analisis lingkungan (politik, ekonomi, dan sosial-budaya) secara cermat dan menyusun strategi dalam melakukan perubahan dan perbaikan sekolahnya. Dalam pengertian yang sempit, kepala sekolah merupakan penanggung-jawab kegiatan administrasi ketatausahaan sekolah dalam mendukung pelaksanaan kegiatan pembelajaran.

4) Penyelia (Supervisor).

Berkaitan dengan fungsi kepala sekolah sebagai pemimpin pembelajaran kepala sekolah berfungsi melakukan pembinaan professional kepada guru dan tenaga kependidikan. Untuk itu kepala sekolah melakukan kegiatan-kegiatan pemantauan atau observasi kelas, melakukan pertemuan-pertemuan guna memberikan pengarahan teknis kepada guru dan staf memberikan solusi bagi permasalahan pembelajaran yang dialami guru.

Kepemimpinan merupakan hal yang penting dalam meningkatkan program-program pendidikan dan kepemimpinan pendidikan merupakan kegiatan yang memfasilitasi pencapaian tujuan pendidikan. Kepemimpinan disini merujuk kepada kepala sekolah dimana seorang kepala sekolah diharapkan mampu berperan dan memfasilitasi pencapaian tujuan pendidikan di sekolah Kepala sekolah diharapkan dapat memotivasi guru yaitu dengan memberi dorongan kepada guru-guru agar aktif bekerja menurut prosedur dan metode tertentu sehingga pekerjaan itu berjalan dengan lancar mencapai sasaran. Sebagai pemimpin pembelajaran kepala sekolah diharapkan mampu meningkatkan kualitas pembelajaran. Kepemimpinan oleh kepala sekolah ditandai oleh perhatian yang seksama terhadap kualitas pengajaran. Penekanannya adalah bagaimana kepala sekolah melakukan kegiatannya agar para guru bisa melaksanakan pengajarannya dengan kualitas yang tinggi.

Kepala sekolah berperan aktif sebagai pemimpin pembelajaran yang berupaya meningkatkan pembelajaran secara efektif, dan meningkatkan prestasi akademik siswanya menjadi tinggi. Dengan otonomi yang lebih besar, maka kepala sekolah memiliki wewenang yang lebih besar dalam mengelola sekolahnya. Secara khusus, keputusan-keputusan didesentralisasi adalah yang secara langsung berpengaruh pada siswa dan kepala sekolah mempunyai tanggung jawab terhadap pengetahuan (knowledge), desentralisasi keputusan berkaitan dengan kurikulum, termasuk keputusan mengenai tujuan dan sasaran pembelajaran; teknologi (technology), desentralisasi keputusan mengenai sarana belajar mengajar; kekuasaan (power), desentraliasi kewenangan dalam membuat keputusan; material (material), desentralisasi keputusan mengenai penggunaan fasilitas, pengadaan dan peralatan alat-alat sekolah; manusia (people), desentralisasi keputusan mengenai sumber daya manusia, termasuk pengembangan profesionalisme dalam hal-hal berkaitan dengan proses belajar mengajar, serta dukungan terhadap proses belajar mengajar; waktu (time), desentralisasi keputusan mengenai lokasi waktu; keuangan (finance). Pasal 12 ayat 1 PP 28 Tahun 2009 bahwa kepala sekolah bertanggung jawab atas penyelenggaraan kegiatan pendidikan, administrasi sekolah, pembinaan tenaga kependidikan lainnya, dan pendayagunaan serta pemeliharaan sarana dan prasarana.

Tujuan utama kepemimpinan pembelajaran adalah memberikan layanan prima kepada semua siswa agar mereka mampu mengembangkan potensi, bakat, minat dan kebutuhannya.

Kepemimpinan pembelajaran ditujukan juga untuk memfasilitasi pembelajaran agar siswa meningkat: prestasi belajar meningkat, kepuasan belajar semakin tinggi, motivasi belajar semakin tinggi, keingintahuan terwujudkan, kreativitas terpenuhi,inovasi terealisir, jiwa kewirausahaan terbentuk, dan kesadaran untuk belajar sepanjang hayat karena ilmu pengetahuan dan teknologi serta seni berkembang dengan pesat tumbuh dengan baik. Kepemimpinan pembelajaran jika diterapkan di sekolah akan mampu membangun komunitas belajar warganya dan bahkan mampu menjadikan sekolahnya sebagai sekolah belajar (learning school). Sekolah belajar memiliki perilaku-perilaku sebagai berikut: memberdayakan warga sekolah seoptimal mungkin, memfasilitasi warga sekolah untuk belajar terus dan belajar ulang, mendorong kemandirian setiap warga sekolahnya, memberi kewenangan dan tanggungjawab kepada warga sekolahnya, mendorong warga sekolah untuk mempertanggungjawabkan proses dan hasil kerjanya, mendorong teamwork yang kompak, cerdas, dinamis, harmonis, dan lincah/cepat tanggap terhadap pelanggan utama yaitu siswa, mengajak warga sekolahnya untuk menjadikan sekolahnya berfokus pada layanan prima kepada siswa, mengajak warga sekolahnya untuk siap dan akrab menghadapi perubahan, mengajak warga sekolahnya untuk berpikir sistem, mengajak warga sekolahnya untuk komit terhadap keunggulan mutu, dan mengajak warga sekolahnya untuk melakukan perbaikan secara terus-menerus

BACA SELENGKAPNYA »

Strategi Pelaksanaan Pembelajaran Terpadu

Strategi Pelaksanaan Pembelajaran Terpadu

Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD) yang tersusun secara terpadu di dalam kurikulum 2013 adalah mata pelajaran IPA dan IPS. Keberhasilan pelaksanaan pembelajaran terpadu bergantung pada kesesuaian rencana yang dibuat dengan kondisi dan potensi peserta didik

(minat, bakat, kebutuhan, dan kemampuan). Untuk menyusun perencanaan pembelajaran terpadu perlu dilakukan langkah-langkah seperti tampak pada diagram berikut berikut :

clip_image002Diagram 2.3 Langkah Perencanaan Pembelajaran Terpadu

Penjelasan :

a. Mempelajari KI dan KD mata pelajaran IPA atau IPS

b. Penentuan Tema yang sesuai dengan konsep konsep yang ada dalam setiap nomor KD IPA atau IPS

c. Penjabaran (perumusan) Kompetensi Dasar ke dalam indikator sesuai topik/tema

d. Pengembangan Silabus e. Menyusun RPP Terpadu

Contoh Tema IPA dan IPS Terpadu

clip_image004(Sumber PPPPTK IPA )

Contoh Tema Pembelajaran IPA Terpadu kls VII SMP

clip_image006(Sumber PPPPTK IPS)

Tema Pembelajaran IPS Terpadu

BACA SELENGKAPNYA »

Kamis, 21 Agustus 2014

Model Pembelajaran Terpadu

Pembelajaran Terpadu antar mata peserta didik an Menurut Fogarty dalam bukunya How to Integrate the Curricula (Fogarty,1991:XV) ada sepuluh macam model pembelajaran terpadu, yaitu : 1) Model Terhubung (The Connected Model), 2) Model Jaring Laba-Laba (The Webbed Model), 3) Model Keterpaduan (The Integrated Model), 4) Model Sarang (The Nested Model), 5) Model Penggalan (The Fragmented Model ), 6) Model Terurut (The Sequenced Model), 7) Model Irisan (The Shared Model ), 8) Model Galur (The Threaded Model), 9) Model Celupan (The Immersed Model). Dan 10) Model Jaringan Kerja (The Networked model) image

BACA SELENGKAPNYA »

Rabu, 20 Agustus 2014

Kelebihan Pembelajaran Terpadu

Kelebihan Pembelajaran Terpadu

Adapun kelebihan-kelebihan pembelajaran terpadu diantaranya:

1) Pengalaman dan kegiatan belajar peserta didik akan selalu relevan dengan tingkat perkembangan peserta didik

2) Kegiatan yang dipilih sesuai dengan dan bertolak pada minat dan kebutuhan peserta didik

3) Seluruh kegiatan belajar lebih bermakna bagi peserta didik sehingga hasil belajar akan dapat bertahan lebih lama.

4) Pembelajaran Terpadu menumbuh kembangkan keterampilan berpikir peserta didik

5) Menyajikan kegiatan yang bersifat pragmatis sesuai dengan permasalahan yang sering ditemui dalam lingkungan peserta didik

6) Menumbuh kembangkan keterampilan sosial peserta didik seperti kerja sama, toleransi, komunikasi dan respek terhadap gagasan orang lain.

image

BACA SELENGKAPNYA »

Penilaian Pembelajaran Terpadu

Penilaian Pembelajaran Terpadu, Objek dalam penilaian pembelajaran terpadu mencakup penilaian terhadap proses dan hasil belajar peserta didik. Penilaian proses belajar adalah upaya pemberian nilai terhadap kegiatan pembelajaran yang dilakukan oleh guru dan peserta didik, sedangkan penilaian hasil belajar adalah proses pemberian nilai terhadap hasil-hasil belajar yang dicapai dengan menggunakan kriteria tertentu.

image

Hasil belajar tersebut pada hakikatnya merupakan pencapaian kompetensi-kompetensi yang mencakup aspek pengetahuan, keterampilan, sikap dan nilai-nilai yang diwujudkan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak. Kompetensi tersebut dapat dikenali melalui sejumlah hasil belajar dan indikatornya yang dapat diukur dan diamati. Penilaian proses dan hasil belajar itu saling berkaitan satu dengan lainnya, hasil belajar merupakan akibat dari suatu proses belajar.

BACA SELENGKAPNYA »

Selasa, 19 Agustus 2014

Karakteristik Pembelajaran Terpadu

Karakteristik Pembelajaran Terpadu, Pembelajaran terpadu memiliki beberapa macam karakteristik, diantaranya

1) Berpusat pada peserta didik

2) Memberi pengalaman langsung pada peserta didik

3) Pemisahan antar mata pelajaran tidak begitu jelas

4) .Menyajikan konsep dari berbagai mata pelajaran dalam suatu proses pembelajaran

5) .Bersifat luwes.

6) Hasil pembelajaran dapat berkembang sesuai dengan minat dan kebutuhan peserta didik

7) Holistik, artinya suatu peristiwa yang menjadi pusat perhatian dalam pembelajaran terpadu diamati dan dikaji dari beberapa mata pelajaran sekaligus, tidak dari sudut pandang yang terkotak-kotak.

8) Bermakna, artinya pengkajian suatu fenomena dari berbagai macam aspek memungkinkan terbentuknya semacam jalinan skemata yang dimiliki peserta didik.

9) Otentik, artinya informasi dan pengetahuan yang diperoleh sifatnya menjadi otentik.

10) Aktif, artinya peserta didik perlu terlibat langsung dalam proses pembelajaran mulai dari perencanaan, pelaksanaan hingga proses penilaian.

11) Wujud lain dari implementasi terpadu yang bertolak pada tema, yakni kegiatan pembelajaran yang dikenal dengan berbagai nama seperti pembelajaran proyek, pembelaJaran unit, pembelajaran tematik dan sebagainya. image

Panduan Pengembangan Pembelajaran Terpadu Depdinas,2004
BACA SELENGKAPNYA »

Senin, 18 Agustus 2014

Tujuan Pembelajaran Terpadu

Tujuan Pembelajaran Terpadu, Pembelajaran terpadu dikembangkan selain untuk mencapai tujuan pembalajaran yang telah ditetapkan, diharapkan siswa juga dapat :

1) Meningkatkan pemahaman konsep yang dipelajarinya secara lebih bermakna

2) Mengembangkan keterampilan menemukan, mengolah, dan memanfaatkan informasi

3) Menumbuhkembangkan sikap positif, kebiasaan baik, dan nilai-nilai luhur yang diperlukan dalam kehidupan

4) Menumbuhkembangkan keterampilan sosial seperti kerja sama, toleransi, komunikasi, serta menghargai pendapat orang lain

5) Meningkatkan minat dalam belajar

6) Memilih kegiatan yang sesuai dengan minat dan kebutuhannya.

image

BACA SELENGKAPNYA »

Minggu, 17 Agustus 2014

Konsep Pembelajaran Terpadu

Pembelajaran terpadu merupakan suatu pendekatan dalam pembelajaran yang secara sengaja mengaitkan beberapa aspek baik dalam intra mata pelajaran maupun antar mata pelajaran. Dengan adanya pemaduan itu, peserta didik akan memperoleh pengetahuan dan ketrampilan secara utuh sehingga pembelajaran menjadi bermakna bagi peserta didik.

Makna pembelajaran terpadu adalah pendekatan pembelajaran yang melibatkan beberapa mata pelajaran untuk memberikan pengalaman yang bermakna kepada peserta didik. Dikatakan bermakna pada pembelajaran terpadu artinya, peserta didik akan memahami konsep-konsep yang mereka pelajari melalui pengalaman langsung dan menghubungkan dengan konsep yang lain yang sudah mereka pahami. image

Secara umum pembelajaran terpadu pada prinsipnya terfokus pada pengembangan perkembangan kemampuan peserta didik secara optimal, oleh karena itu dibutuhkan peran aktif peserta didik dalam proses pembelajaran. Melalui pembelajaran terpadu peserta didik dapat pengalaman langsung dalam proses belajarnya, hal ini dapat menambah daya kemampuan peserta didik semakin kuat tentang hal-hal yang dipelajarinya

Pembelajaran terpadu sebagai suatu proses mempunyai beberapa ciri yaitu : berpusat pada peserta didik (student centered), proses pembelajaran mengutamakan pemberian pengalaman langsung, serta pemisahan antar mata peserta didik an tidak terlihat jelas. Disamping itu pembelajaran terpadu menyajikan konsep dari berbagai mata pelajaran dalam satu proses pembelajaran. Manfaat dari pembelajaran terpadu yaitu banyak topik-topik yang tertuang disetiap mata pelajaranan yang mempunyai keterkaitan konsep yang dipelajari oleh peserta didik.

Adapun untuk dapat melaksanakan pembelajaran terpadu, beberapa hal yang diperlukan antara lain adalah: 1) kejelian guru dalam mengantisipasi pemanfaatan berbagai arahan pengait konseptual intra ataupun antar mata pelajaran , 2) penguasaan material dan metodologi terhadap mata pelajaran yang bisa dikaitkan dan

BACA SELENGKAPNYA »

Sabtu, 16 Agustus 2014

Keunggulan dan Kelemahan Pembelajaran Kontekstual (CTL)

Beberapa keunggulan dari pembelajaran Kontekstual adalah:

1) Pembelajaran menjadi lebih bermakna dan riil. Artinya siswa dituntut untuk dapat menagkap hubungan antara pengalaman belajar di sekolah dengan kehidupan nyata. Hal ini sangat penting, sebab dengan dapat mengorelasikan materi yang ditemukan dengan kehidupan nyata, bukan saja bagi siswa materi itu akan berfungsi secara fungsional, akan tetapi materi yang dipelajarinya akan tertanam erat dalam memori siswa, sihingga tidak akan mudah dilupakan.

2) Pembelajaran lebih produktif dan mampu menumbuhkan penguatan konsep kepada siswa karena metode pembelajaran CTL menganut aliran konstruktivisme, dimana seorang siswa dituntun untuk menemukan pengetahuannya sendiri. Melalui landasan filosofis konstruktivisme siswa diharapkan belajar melalui ”mengalami” bukan ”menghafal”.

3) Kontekstual adalah pembelajaran yang menekankan pada aktivitas siswa secara penuh, baik fisik maupun mental

4) Kelas dalam pembelajaran Kontekstual bukan sebagai tempat untuk memperoleh informasi, akan tetapi sebagai tempat untuk menguji data hasil temuan mereka di lapangan

5) Materi pelajaran dapat ditemukan sendiri oleh siswa, bukan hasil pemberian dari guru

6) Penerapan pembelajaran Kontekstual dapat menciptakan suasana pembelajaran yang bermakna

image

Sedangkan kelemahan dari pembelajaran kontekstual adalah sebagai berikut:

1) Diperlukan waktu yang cukup lama saat proses pembelajaran Kontekstual berlangsung

2) Jika guru tidak dapat mengendalikan kelas maka dapat menciptakan situasi kelas yang kurang kondusif

3) Guru lebih intensif dalam membimbing. Karena dalam m CTL, guru tidak lagi berperan sebagai pusat informasi. Tugas guru adalah mengelola kelas sebagai sebuah tim yang bekerja bersama untuk menemukan pengetahuan dan ketrampilan yang baru bagi siswa. Siswa dipandang sebagai individu yang sedang berkembang. Kemampuan belajar seseorang akan dipengaruhi oleh tingkat perkembangan dan keluasan pengalaman yang dimilikinya. Dengan demikian, peran guru bukanlah sebagai instruktur atau ”penguasa” yang memaksa kehendak melainkan guru adalah pembimbing siswa agar mereka dapat belajar sesuai dengan tahap perkembangannya.

4) Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk menemukan atau menerapkan sendiri ide–ide dan mengajak siswa agar dengan menyadari dan dengan sadar menggunakan strategi–strategi mereka sendiri untuk belajar. Namun dalam konteks ini tentunya guru memerlukan perhatian dan bimbingan yang ekstra terhadap siswa agar tujuan pembelajaran sesuai dengan apa yang diterapkan semula.

BACA SELENGKAPNYA »

Jumat, 15 Agustus 2014

Langkah Pembelajaran kontekstual

Langkah Pembelajaran kontekstual, Sebelum melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan Kontekstual, tentu saja terlebih dahulu guru harus membuat desain/skenario pembelajarannya, sebagai pedoman umum dan sekaligus sebagai alat kontrol dalam pelaksanaannya. Pada intinya pengembangan setiap komponen Kontekstual tersebut dalam pembelajaran dapat dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:

1) Langkah pertama, mengembangkan pemikiran siswa untuk melakukan kegiatan belajar lebih bermakna apakah dengan cara bekerja sendiri, menemukan sendiri, dan mengonstruksi sendiri pengetahuan dan keterampilan baru yang harus dimilikinya.

2) Langkah kedua, melaksanakan sejauh mungkin kegiatan inquiry untuk semua topik yang diajarkan.

3) Langkah ketiga, mengembangkan sifat ingin tahu siswa dengan memunculkan pertanyaan-pertanyaan.

4) Langkah keempat, menciptakan masyarakat belajar, seperti melalui kegiatan kelompok, berdiskusi, tanya jawab, dan sebagainya.

5) Langkah kelima, menghadirkan model sebagai contoh pembelajaran, bisa melalui ilustrasi, model bahkan media yang sebenarnya.

6) Langkah keenam, membiasakan anak untuk melakukan refleksi dari setiap kegiatan pembelajaran yang telah dilakukan.

7) Langkah ketujuh, melakukan penilaian secara objektif, yaitu menilai kemampuan yang sebenarnya pada setiap siswa.image

CTL lebih menekankan pada rencana kegiatan kelas yang dirancang guru. Rencana kegiatan tersebut berisi skenario tahap demi tahap tentang apa yang akan dilakukan bersama peserta didiknya sehubungan dengan topik yang akan dipelajari. Pembelajaran kontekstual lebih mementingkan strategi belajar bukan hasil belajar. Pembelajaran kontekstual mengharapkan Peserta didik untuk memperoleh materi peserta didik an meskipun sedikit tetapi mendalam bukan banyak tetapi dangkal. Tahap pembelajaran kontekstual meliputi empat tahapan, yaitu: invitasi, ,eksplorasi, penjelasan dan solusi, dan pengambilan tindakan.

BACA SELENGKAPNYA »

Kamis, 14 Agustus 2014

Penilaian Otentik Sebagai Ciri Penilaian Pembelajaran Kontekstual

Penilaian Otentik Sebagai Ciri Penilaian Pembelajaran Kontekstual, Komponen yang merupakan ciri khusus dari pembelajaran kontekstual adalah proses pengumpulan berbagai data yang bisa memberikan gambaran atau informasi tentang perkembangan pengalaman belajar siswa. Gambaran perkembangan pengalaman siswa ini perlu diketahui guru setiap saat agar bisa memastikan benar tidaknya proses belajar siswa. Dengan demikian, penilaian otentik diarahkan pada proses mengamati, menganalisis, dan menafsirkan data yang telah terkumpul ketika atau dalam proses pembelajaran sedang berlangsung, bukan semata-mata pada hasil pembelajaran. image

Dalam pembelajaran kontekstual hal-hal yang biasa digunakan sebagai dasar menilai hasil belajar peserta didik adalah proyek kegiatan/laporan, PR, kuis, karya peserta didik,kinerja, presentasi atau penampilan peserta didik , demonstrasi, laporan, jurnal, hasil tes tertulis, karya tulis. Dengan penilaian sebenarnya peserta didik dinilai kemampuannya dengan berbagai

cara, salah satunya adalah tes tertulis sebagai sumber data untuk meihat kemampuan/prestasipeserta didik .

Penilaian Otentik mempunyai karakteristik sebagai berikut : 1) penilaian dilaksanakan selama dan sesudah proses pembelajaran berlangsung, 2) menggunakan penilaian ulangan harian, ulangan tengah semester ulangan akhir semester, 3) mengukur keterampilan dan performansi, bukan mengingat fakta, 4) berkesinambungan, 5) terintegrasi dan 6) dapat digunakan sebagai umpan balik. Penilaian Otentik Sebagai Ciri Penilaian Pembelajaran Kontekstual.

BACA SELENGKAPNYA »

ANGKET PEMINATAN BELAJAR CALON PESERTA DIDIK BARU SMK KURIKULUM 2013

ANGKET PEMINATAN BELAJAR CALON PESERTA DIDIK BARU SMK KURIKULUM 2013

A. Pengantar

Angket ini dimaksudkan untuk memperoleh informasi tentang identitas dan minat Anda terhadap pendidikan dan keahlian yang Anda inginkan. Informasi/ data yang anda sampaikan akan dipergunakan sebagai bahan pertimbangan penerimaan dan penempatan pilihan bidang keahlian diri Anda di sekolah ini. Untuk itu, isilah secara hati-hati dan benar sesuai dengan diri Anda, sebab kekeliruan isian ini akan berpengaruh terhadap karir Anda. Semoga cita-cita Anda dikabulkan oleh Tuhan Yang Maha Esa. image

B. Petunjuk pengisian:

1. Berdo’a lah sebelum menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut ini

2. Bacalah secara teliti

3. Jawablah semua pertanyaan secara jujur sesuai dengan diri Anda.

C. Pertanyaan-pertanyaan.

 

1. Identitas diri.

a. Nama lengkap : ……………………………………………….

b. Tempat dan tanggal lahir : ………………………………………………

c. Agama : ………………………………………………

d. Alamat tempat tinggal : ………………………………………………

e. Asal sekolah: ………………………………………………

f. Status sekolah asal : ………………………………………………

g. Bulan/ Tahun masuk sekollah SMP/MTs : ……………………………………

h. Bulan/ Tahun lulus sekollah SMP/MTs : ……………………………………

 

2. Peminatan Belajar

Tulislah satu bidang studi, satu program studi , dan 3 kompetensi keahlian yang sesuai dengan potensi Anda dan kesempatan yang ada sesuai dengan daftar pilihan yang kami selenggarakan. Pilihan Anda tentang bidang, program, dan kompetensi harus satu alur keahlian.

No.

Bidang Studi Keahlian

Program Studi Keahlian

Kompetensi Keahlian

       
       
       

 

3. Minat Matapelajaran :

Tulislah 5 (lima) matapelajaran yang disenangi (urutkan dari yang paling disenangi , dan tidak harus 5 matapelajaran ).

No.

Nama Matapelajaran

Alasan disenangi

1.

   

2.

   

3.

   

4.

   

5.

   

4. Minat pekerjaan :

Tulislah 5 (lima) jenis pekerjaan yang disenangi ( urutkan dari yang paling disenangi dan tidak harus 5 jenis pekerjaan ).

No.

Nama Pekerjaan

Alasan disenangi

1.

   

2.

   

3.

   

4.

   

5.

   

5. Minat Jabatan

Tulislah 5 (lima) jenis jabatan yang disenangi ( urutkan dari yang paling disenangi dan tidak harus 5 jenis jabatan).

No.

Nama Pekerjaan

Alasan dipilih

1.

   

2.

   

3.

   

4.

   

5.

   

6. Studi Lanjut ke Perguruan Tinggi

Tulislah 5 (lima) nama program studi yang disenangi ( urutkan dari yang paling

disenangi dan tidak harus 5).

No.

Nama Program Studi

Alasan dipilih

1.

   

2.

   

3.

   

4.

   

5.

   

7. Studi Lanjut ke Pondok Pesantren

Apakah Anda memiliki keinginan untuk belajar di Pondok Pesantren?

a. Ya, sebab, ……………………………………………

b. Tidak, sebab, …………………………………………

 

…………………, …………………

Calon peserta didik baru

 

 

(……………………………)

BACA SELENGKAPNYA »

Buku Kurikulum 2013 SD Tematik Aku dan Sekolahku

Download Buku Tematik SD Kelas 2 Tema 4 Aku dan Sekolahku Kurikulum 2013 

image

Kelas

: 2

Pengarang

: Faisal, Taufina, Irene Maria J. Astuti, Marina Nov

Penerbit

: Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Tahun

: 2014

Silahkan Download Buku Tematik SD Kelas 2 Tema 4 Aku dan Sekolahku :

Buku Tema 2 Aku dan Sekolahku Untuk Siswa Klik Disini

Buku Tema 2 Aku dan Sekolahku Untuk Guru Klik Disini

Bila anda membutuhkan buku tematik SD lainnya silahkan menuju halaman buku kurikulum 2013 SD klik disini

Untuk Download Buku Tematik SD Pegangan Guru klik disini, sedangkan untuk Download Buku Tematik SD untuk siswa klik disini

bila membutuhkan Kompetensi Dasar SD Kurikulum 2013 silahkan klik disini sedangkan untuk Silabus dan RPP SD Kurikulum 2013 silahkan klik disini

BACA SELENGKAPNYA »

Download Buku Tematik SD Kelas 2 Kurikulum 2013 Lengkap

Download Lengkap Buku Tematik Sekolah Dasar Kelas 2 Kurikulum 2013, untuk Materi Tematik SD Kelas 2 terdiri dari 5 tema  yaitu :

Buku tematik kelas 2 SD ini masing masing tema terdiri dari 2 buah buku  yaitu buku tematik untuk siswa dan buku tematik untuk guru.

 

image_thumb

Buku Tema 1 Hidup Rukun Tematik Kurikulum 2013 Klik Disini

 

image_thumb

Buku Tema 2 Bermian di Lingkunganku Kurikulum 2013 Klik Disini

 

image_thumb

Buku Tema 3 Tugasku Sehari-hari Kurikulum 2013 Klik Disini

 

image_thumb%25255B1%25255D

Buku Tema 4 Aku dan Sekolahku Klik Disini

 

image_thumb

Buku Tema 5  Bersih dan Sehat  Klik Disini

 

Untuk Download  buku tematik SD Kelas 1 silahkan klik disini

 

 

BACA SELENGKAPNYA »

Rabu, 13 Agustus 2014

Penerapan Pembelajaran Kontekstual (CTL)

Pembelajaran Kontekstual merupakan suatu proses pendidikan yang holistik dan bertujuan memotivasi peserta didik untuk dapat memahami makna materi pelajaran yang dipelajari dengan mengkaitkan materi tersebut dengan konteks kehidupan mereka sehari-hari (konteks pribadi, sosial, dan kultural) sehingga siswa memiliki pengetahuan/keterampilan yang secara fleksibel dapat diterapkan (ditransfer) dari satu permasalahan /konteks ke permasalahan/ konteks lainnya. CTL merupakan suatu konsep belajar dimana guru menghadirkan situasi dunia nyata ke dalam kelas dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota keluarga dan masyarakat. Dengan konsep ini, hasil pembelajaran diharapkan lebih bermakna bagi siswa. Proses pembelajaran berlangsung lebih alamiah dalam bentuk kegiatan siswa bekerja dan mengalami, bukan transfer pengetahuan dari guru ke siswa. Pembelajaran kontekstual dengan pendekatan konstruktivisme dipandang sebagai salah satu strategi yang memenuhi prinsip-prinsip pembelajaran berbasis kompetensi. Dalam kelas kontekstual, tugas guru adalah membantu siswa mencapai tujuannya. Guru lebih banyak berurusan dengan strategi daripada memberi informasi. Tugas guru mengelola kelas sebagai sebuah tim yang bekerja ber-sama untuk menemukan sesuatu yang baru bagi anggota kelas (siswa). Sesuatu yang baru datang dari menemukan sendiri bukan dari apa kata guru. Begitulah peran guru di kelas yang dikelola dengan pembelajaran kontekstual. Langkah-langkah CTL dapat diterapkan dalam kurikulum apa saja, mata pelajaran apa saja, dan kelas yang bagaimanapun keadaannya.

 

Tujuan CTL

1) Membantu peserta didik dengan cara yang tepat untuk mengaitkan makna pada pelajaran akademik mereka. Sehingga mereka akan mengingat apa yang mereka pelajari

2) CTL membuat peserta didik mampu meghubungkan isi dari subyek akademik dengan konteks kehidupan keseharian mereka untuk menemukan makna .

3) Memberikan pengalaman pengalaman baru yang merangsang otak untuk membuat hubungan – hubungan baru dan menemukan makna baru

 

Prinsip CTL

Dalam pembelajaran kontekstual memungkinkan terjadinya lima bentuk belajar yang menjadi prinsip penting ,yaitu mengaitkan (relating),mengalami (experiencing), menerapkan (applying), bekerja sama (cooperating) dan mentransfer (transferring) sehingga diharapkan peserta didik mampu mencapai kompetensi secara maksimal

Berdasarkan uraian di atas, prinsip-prinsip pembelajaran kontekstual dapat diintegrasikan kedalam kegiatan pembelajaran yang biasa dilaksanakan oleh guru dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari.

clip_image002Prinsip CTL

  • Mengaitkan (Relating ) Guru menghubungkan konsep yang akan dipelajari dengan materi pengetahuan yang telah dimiliki siswa
  • Mengalami (Experiencing) Siswa menerapkan pengetahuan yang dipelajari dalam kehidupan sehari-hari
  • Menerapkan (Applying) Siswa melakukan diskusi kelompok untuk memecahkan permasalahan dan mengembangkan kemampuan berkolaborasi dengan teman
  • Bekerja sama (Cooperating) Siswa melakukan diskusi kelompok untuk memecahkan permasalahan dan mengembangkan kemampuan berkolaborasi dengan teman
  • Mentransfer (Transferring) Siswa menunjukkan kemampuan terhadap pengetahuan yang dipelajarinya dan menerapkannya dalam situasi dan konteks baru

 

Karakteristik dan Ciri ciri kelas CTL

Karakteristik Pembelajaran CTL adalah 1). Kerjasama. 2). Saling menunjang. 3). Menyenangkan, tidak membosankan. 4). Belajar dengan bergairah. 5). Pembelajaran terintegrasi. 6). Menggunakan berbagai sumber. 7). Siswa aktif. 8). Sharing dengan teman. 9.) Siswa kritis guru kreatif. 10) Dinding dan lorong-lorong penuh dengan hasil kerja siswa, peta-peta, gambar, artikel, humor dan lain-lain. 11). Laporan kepada orang tua (Laporan kepada orang tua bukan hanya rapor tetapi juga hasil karya siswa, laporan hasil pratikum, karangan siswa dan lain-lain )

Ciri-ciri kelas yang belajar dengan menggunakan pembelajaran kontekstual akan terlihat sebagai berikut: adanya kerjasama, saling menunjang, menyenangkan, tidak membosankan, belajar dengan bergairah, pembelajaran terintegrasi, menggunakan bebagai sumber, peserta didik aktif, sharing dengan teman, peserta didik kritis, guru kreatif, laporan praktikum, dan karangan peserta didik.

 

Komponen CTL

Pembelajaran kontekstual akan mendorong Peserta didik mengkaitkan antara pengetahuan yang dimiliki dengan penerapan dalam kehidupan sehari-hari.

Ada tujuh komponen utama pembelajaran yang mendasari penerapan pembelajaran kontekstual dikelas. Ketujuh komponen itu adalah konstruktivisme (constructivism), bertanya (questioning), menemukan (inquiry), masyarakat belajar (learning community), pemodelan (modeling) refleksi (reflection), dan penilaian sebenarnya (Authentic Assesment) . Suatu pembelajaran dikatakan telah menerapkan CTL, jika didalamnya terdapat tujuh komponen tersebut yang dapat dilihat pada gambar berikut:

clip_image002[4]Tujuh Komponen CTL

Penjelasan :

1) Konstruktivisme : peserta didik dikondisikan agar mampu membangun pemahaman mereka sendiri dari pengalaman baru berdasarkan pada pengetahuan awal yang telah mereka miliki. Jadi pembelajaran harus dikemas menjadi proses “mengkonstruksi” bukan menerima pengetahuan.

2) Inquiry : peserta didik belajar mencari (melalui pengamatan) dan menemukan sendiri hal-hal yang harus diketahui dari sebuah topik yang disajikan kehadapan mereka. Disini peserta didik belajar menggunakan keterampilan berpikir kritis

3) Questioning (Bertanya), dengan bertanya pengajar mendorong, membimbing dan menilai kemampuan berpikir Peserta didik terhadap topik/materi. Bagi

Peserta didik, kegiatan bertanya merupakan bagian penting dalam pembelajaran yang berbasis inquiry.

4) Learning community (masyarakat belajar), disini peserta didik berkumpul dengan teman sebayanya untuk saling berbagi ide, curah pendapat, dan tukar pengalaman. Masyarakat belajar sangat membantu sekali untuk mengokohkan pemahaman mereka terhadap pengamatan yang telah dilakukan sebelumnya.

5) Modeling (pemodelan), tujuan adanya pemodelan adalah agar peserta didik mempunyai gambaran nyata tentang apa yang akan mereka lakukan selanjutnya. Yang menjadi model tidak selalu harus guru, tetapi bisa juga peserta didik atau orang luar yang memiliki keterampilan yang harus dicapai

6) Reflection (refleksi), pada tahap ini peserta didik diminta untuk mencatat setiap kejadian yang telah mereka lalui, memikirkannya, dan merefleksikannya. Semua hal itu digunakan peserta didik untuk mengevaluasi pembelajaran yang telah mereka laksanakan.

7) Authentic assessment (penilaian otentik) , yaitu penilaian yang dilakukan tidak terbatas secara kognitif (melalui paper and pen test) saja, tapi lebih holistik, yaitu penilaian proses dan produknya.

BACA SELENGKAPNYA »

Buku Tematik SD Kelas 2 Tema 5 Kurikulum 2013 Hidup Bersih dan Sehat

Download Buku Tematik SD Kelas 2 Tema 5 Hidup Bersih dan Sehat Kurikulum 2013 

image

Kelas

: 2

Pengarang

: Purnomosidi, Irene Maria J. Astuti, Marina Noviant

Penerbit

: Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Tahun

: 2014

Silahkan Download Buku Tematik SD Kelas 2 Tema 5 Hidup Bersih dan Sehat :

Buku Tema 2 Hidup Bersih dan Sehat Untuk Siswa Klik Disini

Buku Tema 2 Hidup Bersih dan Sehat Untuk Guru Klik Disini

Bila anda membutuhkan buku tematik SD lainnya silahkan menuju halaman buku kurikulum 2013 SD klik disini

Untuk Download Buku Tematik SD Pegangan Guru klik disini, sedangkan untuk Download Buku Tematik SD untuk siswa klik disini

bila membutuhkan Kompetensi Dasar SD Kurikulum 2013 silahkan klik disini sedangkan untuk Silabus dan RPP SD Kurikulum 2013 silahkan klik disini

BACA SELENGKAPNYA »

Buku SD Tematik Kurikulum 2013 Tema 4 Aku dan Sekolahku

Download Buku Tematik SD Kelas 2 Tema 4 Aku dan Sekolahku Kurikulum 2013 

image

Kelas

: 2

Pengarang

: Faisal, Taufina, Irene Maria J. Astuti, Marina Nov

Penerbit

: Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Tahun

: 2014

Silahkan Download Buku Tematik SD Kelas 2 Tema 4 Aku dan Sekolahku :

Buku Tema 2 Aku dan Sekolahku Untuk Siswa Klik Disini

Buku Tema 2 Aku dan Sekolahku Untuk Guru Klik Disini

Bila anda membutuhkan buku tematik SD lainnya silahkan menuju halaman buku kurikulum 2013 SD klik disini

Untuk Download Buku Tematik SD Pegangan Guru klik disini, sedangkan untuk Download Buku Tematik SD untuk siswa klik disini

bila membutuhkan Kompetensi Dasar SD Kurikulum 2013 silahkan klik disini sedangkan untuk Silabus dan RPP SD Kurikulum 2013 silahkan klik disini

BACA SELENGKAPNYA »

Artikel Favorit